CLICK HERE FOR BLOGGER TEMPLATES AND MYSPACE LAYOUTS »

Sunday, 28 September 2008

Sheer Korma

Salam Ramadhan semua..

Lama betol aku tak tulis kat blog ni. Saje,malas nak fikirkan sangat,lagipun tak banyak sangat idea yang nak dikongsikan. Setiap hari hampir sama je di bulan puase ni. Since Ramadhan nak habis dah,boleh lah aku cerite sikit Ramadhan aku kali ni secare keseluruhan.

Permulaan Ramdhan yang agak ok. Di India ni,bukan macam Malaysia,duduk depan TV lepas maghrib,menunggu pengumuman bila mula berpuasa. So di sini,dah jadi tanggungjawap kami budak laki pergi masjid bertanyakan pada ustaz-ustaz di sana. Nak jadikan cerita,India ni agak lain. May be sebab besar,so tak boleh diharap sangat dengan bertanya pada kawan-kawan yang study ditempat lain bila mula berpuasa. Contohnya pada tahun ni, rakan-rakan di Bangalore berpuasa lambat sehari dari kami. Kami mula berpuasa pada 1st September,sama dengan Malaysia.

Minggu pertama Ramadhan aku,aku bersahur sorang diri di rumah. Sebab Habib pergi main bola di Tamil Nandu. Sebabkan dah sorang-sorang ni,mestilah susah untuk aku bangun sahur. Nasib baik ada orang yang baik hati tolong gerakkan sahur. Memanglah senang dia gerakkan aku,sebab dia sekarang di Malaysia. India ni lambat 2jam setengah dari Malaysia,so kira dah siang dah di Malaysia ketika aku baru nak bersahur. Anyway, thanx alot ye cik Syikin. =p

Untuk merasakan suasana Ramadhan tu,aku decide untuk berbuka di Nur masjid. So tak delah aku busan berbuka di rumah sorang-sorang. Memang meriah di masjid tu,sama seperti tahun-tahun lepas. Hidangan tidak ah seberapa,tapi cukup lah untuk isi perut ni. Tapi paling aku suka and memang susah nak jumpa ditempat lain adelah minuman yang disajikan itu. Sedap gile,ade gak aku try cuba buat,tapi mestilah gagal.hahaha..nak je aku berguru macam mana buat minuman tu,tapi nanti apelak orang pikir,pergi ke masjid bukan nak berguru pasal agama,tapi pasal minuman. Hahahaha..so pendam je lah dalam hati,ade rezki tahun depan boleh rasa lagi! hehe

Sebabkan Habib tak ada dirumah,lepas buke di masjid,aku keluar lah dinner dengan sesiapa yang sudi. Macam-macam tempat aku pergi. Layan aja semua,tapi itulah,di India ni,pergilah mana-mana aja,rasa makanan dia tetap hampir sama. Rasa 'garam masala' tu memang sure akan aku rase gak lah walau beze mane pun nama makanan tu. Tapi itulah dia bezanya makanan di Malaysia dan di sini kan. So baik ah enjoy selagi aku di sini (walaupun terpaksa sebab tiada pilihan),nanti dah balik Malaysia susah nak rasa.

Bila Habib dah balik, barulah kitorunk prefer dinner kat rumah je. Tapi still berbuka di masjid sebab tak nak lepaskan merasa minuman itu. hehehe.. Namun ditengah-tengah bulan Ramadhan, perkara yang aku sangat-sangat berharap tidak mahu berlaku,terjadi kembali (ape ayat aku ni??). 2 tahun lepas,kami disini melalui Ramadhan dengan kenangan pahit. Ketika itu Hindu di sini bergaduh dengan Muslim. Ketika itu aku tinggal di hostel bersama tempe-tempe. Perintah berkurung tu selama hampir seminggu. So boleh tak korunk bayangkan aku berbuka dengan makanan hostel. Ok,ni bukan Malaysia k,aku dulu di SMAPK ok je berbuka di hostel (tapi masih merungut lah). Kali ni di India,yang mana selalu hidangkan vegetarian! So pernah sekali tu aku ingat lagi,lauk buke aku adalah kacang hijau masak kari berwarna hijau!!! Masa tu dah dihujung riot tu,sebab tu lah telur tak ade di hostel. So kene lah aku longgarkan tekak telan benda-benda tu. Rakan-rakan Malaysia yang lain aku tak sure pulak macam mana. Dengar cerita diorang makan biskut aje. Tapi itulah kisah pengorbanan kami study di sini.

Pada tahun ini pula, Hindu menyerang gereja,yang berdekatan dengan rumah aku. So apelagi, riot lagi lah,even kali ni antara Hindu dan Kristian,tapi since dah riot,semua orang rasa tak aman. Kenelah curfew lagi. Haish..teruk betul. Tapi kali ni aku tinggal di luar,dan alhamdulillah,stok ayam aku masih ada,so tiadalah aku rasa teruk mana,malah enjoy cuti!! hehehe..tapi aku rasa tak best sebab rasa tak selamat untuk pergi ke masjid,so rindulah pada minuman yang aku suke tu. haish..

20th,kawan-kawan manipal aku balik dari Malaysia. So aku ape lagi,pergilah ke Manipal untuk berbuka dengan diorunk. Borak-borak dan tunaikan terawikh di sana. Esok nya,aku bersahur dengan air kosong je,sebab Manipal tak ada kedai yang bukak pagi-pagi buta. Tapi ok lah,Hafiz dah bagi tau awal-awal,so malam tu kami 'moreh' agak berat,kira sekali untuk sahur lah ni. Terima kasih bagi tumpang rumah. Esoknya,aku dapat biskut raya dan coklet dari Syikin. Banyak betul dia bagi. Terima kasih. Ammar pulak belanja aku dvd. Terima kasih gak.

22nd, Habib bergerak balik ke Malaysia. So tinggal sorang lagi. Hahaha. Tapi kali ni agak lain,aku dah mula rasa mood raya datang. 24th usrah buat di rumah aku. Mahfiz (president baru kitorunk n chef berbakat besar) dan Alfian datang kerumah aku awal untuk masak. Lepas tu usrah buat macam biasa selepas kami solat isya' dan terawikh beramai-ramai. Sebabkan berbuka dirumah aku kali ni,tak boleh lah aku merasa minuman itu kali ni..

Sebabkan aku cukup bersemangat sejak Habib balik raya dan ada kuih raya,so aku dan Abe decide nak pergi ke lain-lain masjid untuk berterawikh. Aku namakan Kembara Ramadhan (sbb tu aku letak ayat ni sbg status YM aku). Tapi aku rasa baik aku cerita pasal ni lain kali lah. Sebab masih tak habis mengembara lagi ni. hehehehe..

p/s Name minuman yang aku suke itu- Sheer Korma

SELAMAT HARI RAYA,MAAF ZAHIR DAN BATIN!!

Assalamualaikum

Monday, 15 September 2008

Puji dan Kembang

Assalamualaikum..

Tiba-tiba aku teringat life aku masa di KDU college dulu. Aku ade kenal dengan seorang budak perempuan ni,dia ni jenis yang simple je. Kami lain kelas,sebab dia buat law. Tapi untuk subject math,kami jumpa lah. Disebabkan dia ni sebangsa dengan aku,so dia rapat lah juga dengan rakan-rakan aku yang lain. Pernah juga dia join kami budak-budak medic ni dinner sebab kami semua duduk di rumah flat yang sama di Kota Damansara.

Satu malam tu, ketika sedang lepak-lepak di kedai Sayang Salhah (tempat lepak kami), kami bincang pasal study bersama rakan-rakan yang lain. Aku ada memuji seorang daripada rakan aku. Puji sebab dia ni baik,banyak amalan dan bagi aku dengan amalan dia yang banyak tu,dia dipermudahkan dalam study. Tapi tiba-tiba,kawan aku tu (budak perempuan yang aku cakap mula-mula) tegur aku. Dia kata tak elok memuji orang depan-depan (sebab member yang aku puji tu ade join sama dinner malam tu). Teguran dia tu nampak tak serius,so aku tak delah kisah sangat masa tu.

Tapi baru-baru ni aku mula teringat balik teguran dia tu. Sebab adalah baru-baru ni seorang daripada kawan aku memuji apa yang aku buat. Tapi aku rasa tak selesa dengan pujian tu. So perkara nilah yang aku nak bincangkan kali ni.

Memang lah diakui,siapalah yang tak suka dipuji. Habis kembang satu badan bila dipuji. Hidung kembang lah, dada kembang lah dan ada yang kata, punggung pun mengembang bila dipuji. Tapi bagi aku,dalam semua benda yang mengembang tu,ada satu yang mengucup..keikhlasan diri. Disebabkan pujian tu,habis hilang rasa ikhlas..bila hilang rasa ikhlas, maka timbullah rasa riak.

Rasulluallah s.a.w pernah berfirman:

Ada tiga sifat yang dapat membinasakan seseorang iaitu sifat bakhil yang dipatuhi, hawa nafsu yang diikuti dan merasa bangga dengan diri sendiri.

Cakap pasal riak ni,seperti yang ramai ketahui, riak adalah syirik khafi atau senang cakap,syirik kecil. ( Satu lagi bahagian syirik adalah syirik jali iaitu syirik yang jelas seperti menyembah berhala). Sebenarnya, bila dah timbul rasa riak ni,amatlah susah nak hilangkan..sebab orang kata,bila dah kembang satu badan,mula lah rasa masyuk gila, dibuai pujian orang. Tapi malangnya, dengan riak ni, dia boleh menghilangkan pahala amalan kita itu. Kiranya,menjadi sia-sia lah sahaja kita beramal. Ada dinyatakan di dalam hadis..

Sesungguhnya ada orang yang mati syahid akan dihumbankan ke dalam api neraka pada hari kiamat nanti. Lalu ia (orang yang dihumbankan ke api neraka) berasa hairan dan mengadukan halnya kepada Allah sambil berkata: "Wahai tuhanku! Bukankah aku telah mati syahid dalam membela agama Mu?". Allah menjawap "(Tidak) Sebenarnya engkau sanggup mati syahid supaya engkau dikatakan seorang yang berani. Dan telahpun dikatakan orang demekian kepadamu. Maka itulah ganjaranmu."



So dalam hadis ni jelas lah dinyatakan bahawa segala amalan yang diiringi dengan sifat riak akan menjadi sia-sia,malah pujian orang yang kita harapkan itu sahajalah yang kita dapat, bukanya ganjaran pahala. So dalam kita memuji kawan kita,kenelah beringat sikit. Janganlah dengan pujian kita itu membuatkan kawan kita itu sia-sia amalan dia. Kita berkawan untuk menolong dia menjadi baik, bukannya nak mensia-siakan hidup kawan kita. Tapi kalau tak puji,nanti kawan kata tak dihargai pula?? hahahaha..so puji biar berpada-pada. Kalau tak puji pun tak apa,sebab orang yang berlaku ikhlas, tak mengharapkan pujian orang lain ;)

Assalamualaikum..

Saturday, 13 September 2008

Cakap Memang Mudah,Kasi Buatlah..

Assalamualaikum..

Lama dah aku tak menulis. Aku just post kan lagu-lagu beserta lirik untuk 2 entry yang lepas. Saja aku sertakan lirik tu agar mudah untuk kita fahami maksud lagu tu. Lagu 'Ku Mengharapkan Ramadhan' tu aku pilih sebab bersesuaian dengan suasana sekarang. Mengharungi bulan mulia ini yang dimulai dengan penuh rahmatNya dan diakhiri dengan keampunanNya.

Dalam kita tingkatkan amalan di bulan mulia ni,timbul pula persoalan 'Adekah kita ikhlas?'. Bagi aku, mungkin senang untuk kita lakukan ibadat secara zahirnya dengan banyak. Seperti tunaikan solat sunat terawikh 20 rakaat,mengkhatamkan Al-Quran dalam masa sebulan dan tidak ketinggalan juga memberi sedekah (di India ni agak mudah caranya untuk melakukan amalan sedekah). So tergerak lah hati aku untuk letak lagu 'Sesungguhnya'. Kalau kita hayati lirik lagu ni,terutama pada korus lagu ini, amat jelas ditekankan tentang nilai keikhlasan dalam beramal itu amatlah penting. Di sini,aku nak share satu hadis..

Abu Saeed al-Khudri reported that Muhammad s.a.w said:
For every servant of God who fasts one day for the sake of Allah, then God Almighty will distance his face from the Fire (of Hell) by seventy years.
(Sahih Muslim)

Jelaskan makna hadis ni dan bagi aku betul-betul sama dengan apa yang hendak disampaikan dalam lagu tu. Lagu itu pun dikeluarkan khas untuk bulan Ramadhan tahun 2007. Mungkin penulis lirik ini mahu sampaikan hadis ini dalam bentuk yang lain,dalam bentuk yang mungkin lebih mudah untuk anak muda mudi sekarang terima (termasuklah aku yang mendengar lagu ini dulu,barulah jumpa dan sedar kehadiran hadis ni). Yang penting, bagi setiap amalan kita ni,kenalah kita sertakan dengan niat yang betul,iaitu ikhlas kerana Allah. Tapi,dalam ibadat puasa ni,ada kelainan sikit yang aku ketahui. Dalam satu hadis qudsi menyatakan..

Allah berfirman (di dalam hadis qudsi) bahawa setiap kebaikan itu akan digandakan sepuluh kali sehingga sampai tujuh ratus kali ganda (mengikut keikhlasan dan keindahan amalan tersebut) kecuali puasa,maka puasa itu untuk Ku dan Akulah yang akan langsung membalasnya (dengan balasan sangat banyak yang tidak terbilang banyaknya).

Dalam janji Allah dengan balasan untuk mereka berpuasa ini,namun ada diingatkan kepada kita bahawa bukanlah mudah. Maksud aku, puasa ini bukan setakat menahan lapar dan dahaga sahaja,tapi jauh lebih dari itu. Nabi Muhammad pernah menyatakan..

Berapa banyak orang yang puasa, yang tidak memperolehi daripada puasanya itu selain daripada lapar dan dahaga.
(Hadis riwayat Ibnu Majah dan Ahmad)

Aku rasakan ramai yang tahu apa yang patut kita buat dan apa yang patut kita jauhkan di dalam bulan Ramadhan ni. Bukanlah maksudnya bulan lain kita boleh kembali jadi liar..hahaha..cuma bulan Ramadhan ini kita boleh jadikan sebagai bulan untuk kita siapkan diri menghadapi bulan-bulan yang lain. Cakap memang mudah,kasi buatlah tengok!! hahaha..sama-sama kita cuba..moga dipermudahkan untuk kita..amin

Assalamualaikum..

Friday, 12 September 2008

Sesungguhnya...

video

Saat dunia berhenti berputar
Saat manusia tak sanggup lagi berharap
Ketika mentari tak sanggup lagi bernjanji
Menyinari dunia yang tak kau singgahi

Mampukah kau untuk berbagi
Tanpa hasrat ingin diberi
Di hadapanNya
Di hadapanMu ya Allah

Sesungguhnya manusia
Takkan bisa menikmati surga
Tanpa ikhlas di hatinya

Sesungguhnya manusia
Takkan bisa menyentuh nikmatNya
Tanpa tulus di hatinya

Wednesday, 10 September 2008

Ku Mengharapkan Ramadhan

video

Ku mengharapkan Ramadhan
Kali ini penuh makna
Agar dapat kulalui
Dengan sempurna

Selangkah demi selangkah
Setahun sudah pun berlalu
Masa yang pantas berlalu
Hingga tak terasa ku berada
Di bulan Ramadhan semula

Puasa satu amalan
Sebagaimana yang diperintahNya
Moga dapat ku lenturkan
Nafsu yang selalu membelenggu diri
Tiada henti-henti

Tak ingin ku biarkan Ramadhan berlalu saja
Tuhan pimpinlah daku yang lemah
Mengharungi segalanya dengan sabar
Kita memohon pada Tuhan diberikan kekuatan
Ku merayu pada Tuhan diterima amalan

Selangkah demi selangkah...
Dengan rahmatMu oh Tuhanku...
Ku tempuh jua

Monday, 8 September 2008

Karena Jintan Manis

Kali ni weekend aku diisi dengan kehadiran kawan-kawan manipal aku (hint..orang yang sama dengan post yang lepas hehehe). Alhamdulillah,kira nya kali ni aku dapat ah berpuasa dengan manusia lain,tak de lah berseorangan lagi. Diorunk sampai tengah hari. So lepas solat zohor, kami tak tahu dah nak buat apa. Bulan puasa ni susah gak nak gerak. Biasanya bila budak-budak Manipal datang,aku bawak pergi makan je. Nak dijadikan cerita, kawan aku ni baru balik dari Ooty. Mantap ah tempat ni,tempat ni gak lah yang aku 1st pergi jalan-jalan bila aku sampai di India. Sapa-sapa yang pergi sana mesti kene try coklet dia. Takdelah best mana,tapi ok lah untuk rasa sumthing yang lain. So aku pun kirim ah coklet dari dia,sebab lama dah tak rasa. Tapi kawan aku ni ada beli coklet ni gak untuk junior aku kat sini,so nak jadikan cerita,untuk mengisi masa kosong sebelum berbuka,kami pergi lah ke Bijai. Bagi coklet tu seminit dua je,tapi menjual 'minyak urut' tu lama pulak..besar betol botol minyak tu,lambat nak habis. hahaha

Bila masuk asar,kami gerak ke surau Saibeen. Lepas solat,kami gerak ke Bharat mall,sebab kawan aku ni hobi dia mengumpul transformers,kira nak cari koleksi yang baru lah ni. Cari punya cari,tapi tak jumpa pulak yang menarik hati. Tapi yang tertarik kat benda lain pulak. Satu seluar 'celoreng' (betul ke? tapi yang ala-ala askar lah).
Ade 3 color berbeza. Agak cool ah seluar ni,tapi aku memang tak suka sangat seluar selain jeans (tgk ah lay out blog aku ni). Tapi untuk meyakinkan member aku ni beli seluar tu,aku pun turut serta mencuba seluar tu. Sekali bila aku sarung je,memang rasa selesa ah,and not bad gak..tapi harga dia agak mahal ah. Kalau betol-betol minat,memang berbaloi ah beli,tapi kalau untuk pakai sekali je,memang membazir ah. So aku decide tak nak beli. Tapi bila aku tengok member aku ni dalam dilema,aku pun cuba lah meyakinkan dia untuk beli. Aku pun tak tau kenapa lah aku boleh jadi promoter. Nak jadikan cerita,aku dengan rasmi nya rasa aku menjadi promoter yang berjaya!! dia angkut gak seluar tu.


Lepas beli seluar tu,kitorunk gerak ke ruangan bahan-bahan dapur. Aku mencari jintan manis (cumin seed)..tapi aku tak tahu macam mana rupa dia. Aku rasa bentuk dia macam beras,tapi warna hijau kotor..ye lah kot. Tujuan aku cari bende ni sebab aku nak try resepi baru yang aku dapat dari kawan aku. Ayam masak Palembang (nama tak boleh blah betol!)..Aku pikir nak masak untuk sahur esok pagi. Masalahnya,dah le tak tahu rupa dia macam mana,nama jintan manis tu pun aku tak sure. Ada gak aku tanya,dan budak-budak kelas aku lain kata nama 'tempe' dia adelah jeera.Alhamdulillah,dipermudahkan gak untuk aku jumpa. Bila dah agak yakin itulah bende nya,member aku ni pulak cakap yang jintan ni ada 2 jenis. Satu yang manis,dan satu yang putih. Entah lah,bagi aku asalkan jintan,tu pun dah cukop bagus.

Bila dah hampir buka,kami gerak ke Noor Masjid. Berbuka di sana dengan buah-buahan yang disediakan FREE. Lepas tu,kami solat maghrib berjemaah. Nak solat tu,kami letak le barang-barang tu di tepi dinding masjid. Namun malang betul,sesudah solat je,aku nampak dah tak de beg yang isi barang-barang tu. Perghhh cuak gak aku,tapi dalam hati aku,aku mengharapkan yang kawan aku tu dah ambil awal-awal beg tu. Bila aku toleh kearah member aku,aku nampak muka dia pucat lesi dah (BM ni kan??) Tergamam gak aku. Sedang kami mencari-cari beg tu,dengan harapan ada orang lain mengalihkan tempatnya,datang pulak seorang ustaz yang aku kenali semasa sesi taklim yang lepas-lepas. Dia bersalaman dengan aku,aku pun hulur tangan sambil mata liar melihat sekeliling mencari beg. Lepas tu,dia pulak bertanyakan khabar aku. Dalam hati aku,nak je aku blah,ye lah,dalam aku cuak-cuak ni,boleh pulak dia beramah mesra. Tiba-tiba aku dengar ajakan dia untuk join jemaah ke Manipal next weekend. Perghh lagi lah aku tergamam and mula rasa lain. Walaupun otak kita ada 2 belah,tapi aku rasa,aku nak guna kan kedua-dua belah tu memikirkan pasal beg yang hilang. Tapi pada masa sama,aku kena paksa gak mencari alasan untuk jemputan ustaz ni. Nasib baik masih ade ruang untuk aku keluarkan kalimah "insya'Allah ustaz".

Selepas jawapan aku tu,ustaz tu berlalu pergi. Aku pun terus mencari-cari beg yang hilang. Tapi gagal. Bila aku kenangkan peristiwa lepas,beriya-iya aku mem-promote kawan aku ni beli seluar tu,terasa bersalah pulak dalam hati. Dan pada masa sama,aku teringatkan jeera aku!! Kami give up,perut pun lapar. Kami gerak ke kedai makan yang jual lembu. Dalam perjalanan ke kedai tu pun,mata kami masih liar melihat tangan-tangan mereka yang pulang dari masjid. Tiba-tiba aku sedar kesilapan yang aku buat dengan ustaz tu. Ade ke patut aku abaikan ustaz yang ajak aku kearah kebaikan. Memang tak patut..tapi tu lah,keadaan aku masa tu agak serabut.

Sampai je di kedai tu,kami pun meminta makanan yang kami nak. Tapi biasalah,mood kami ketika tu tak delah happy,tapi lebih pada rasa bersalah dan simpati. Tapi semuanya bertukar menjadi neutral balik bila kawan aku yang kehilangan seluar tu mengeluarkan ayat ni..
"Dah tak de rezki aku. Bila pikir balik,dalam masjid pun boleh jadi benda ni. Aku anggap, adalah salah silap aku yang aku pernah buat sebelum ni sampai diuji sebegini rupa" (tak delah ayat dia sepoyo ni,aku ubah-ubah sikit lah kasi gempak)..

Lepastu,aku kedengaran lawak dari kawan seorang lagi..
"Aku rasa,pencuri tu ambil sebab nak kan jintan manis tu lah. Sebab seluar tu kecil je size dia" (sebab kawan aku tu kecil dan tempe badan semua besar-besar). Dalam mood yang agak muram tu,kami tergelak besar mendengar lawak tu,dan akhirnya mood kami kembali baik.

Banyak pengajaran boleh kita ambil. Lihat saja pada jawapan kawan aku yang kehilangan seluar tu,penuh dengan seribu kebenaran. Pasal jintan manis aku pulak, kalau ikut benar,tak delah penting sangat pun untuk buat resepi baru tu,tapi KERANA JINTAN MANIS tu,seluar kawan aku hilang (lawak kawan aku) lalu memberi aku seribu pengajaran, dan kerana ia gak,kami kembali ceria. Setiap satu kejadian tu ade hikmahnya. Hanya Allah yang tahu..tahu dikalangan hambaNya siapa yang mampu menerima ujian tertentu..

Allah tidak menguji (membebani) seseorang melainkan sesuai dengan kesanggupannya...
(286:2)

Assalamualaikum..

Thursday, 4 September 2008

Saudara Baru

Hari ni aku berbuka dengan budak-budak Malaysia yang lain. Ni lah iftar aku yang proper sikit. Kalau tak,tinggal sorang kat rumah ni,nak masak pun malas. So makan je ape yang ada. Lepas solat isya' dan terawikh,kami adakan usrah macam biasa. Kali ni kami membaca surah Al-Baqarah dari mula. Diringkaskan cerita, dalam ayat yang kami baca tu,kami bincangkan tentang 3 golongan yang diceritakan. Golongan mereka yang beriman,orang kafir dan munafik. So bagi siapa yang nak tahu lebih,bukak lah tafsir Quran tu yek..hehehe banyak pengajarannya.

Pada mulanya,aku rasa berat hati gak untuk pergi usrah kali ni. Yelah,aku prefer terawikh kat masjid (azam tahun ni nak full terawikh..hehehe). Lagipun Nur Masjid buat setiap hari satu juzuk Quran dibaca oleh imam. So kalau dapat ikut setiap hari,kira khatam Quran bersama imam ah ni. Lagipun aku dapat tahu ramai yang tak dapat hadir usrah kali ni. Tapi alhamdulillah,Dia lebih mengetahui apa terbaik. Bila difikirkan balik,dengan usrah ni,kami bincang tafsir Quran. Memang lah ayat yang kami bincangkan tu cuma 1/5 dari satu juzuk Quran,tapi at least,aku dapat pengajaran dan ilmu dari perbincangan tu. Pendek kata, yang lebih penting adalah fahaman ayat-ayat Al-Quran itu sendiri,bukannya bilangan ayat itu semata-mata.

Aku tertarik nak share 2 ayat dari apa yang aku dapat semalam..

Sesungguhnya orang-orang kafir,sama saja bagi mereka,kamu beri peringatan atau tidak kamu beri peringatan, mereka tidak akan beriman. Allah telah mengunci mati hati dan pendengaran mereka, dan penglihatan mereka ditutup.Dan bagi mereka siksa yang amat berat.
(6-7:2)

Sebenarnya dari 2 ayat ni membuatkan aku teringat kisah seorang kawan aku kat Manipal. Ketika hampir semua budak Manipal ni balik Malaysia berpuasa dengan family,dia boleh pulak nak stay je kat Manipal. Tah hapa yang menarik kat Manipal,aku pun tak tahu (sorry ah orang Manipal,kutuk sikit-sikit je). Aku ada pelawa dia untuk lepak dengan aku kat Mangalore ni,sebab aku pun sorang je sekarang. Tapi dia tanak datang pulak. Mula-mula aku fikir,apsal lak mamat ni nak sombong gila dengan aku ni..hehehhee..

Tapi selepas dia jelaskan yang dia sekarang ada tanggung jawap lain kat Manipal. Beberapa bulan lepas,alhamdulillah,seorang saudara baru kita hadir. Seorang PG Indian memeluk agama Islam. So sekarang ni, kawan aku tu tengah membantu dia dalam memahami ibadat puasa. So bila kami berborak aritu,dia ada gak cerita yang dia berubah sekarang. Dalam usha dia menunjukkan cara-cara beribadah as a Muslim,dia pun mendapat faedahnya. Kononnya dulu-dulu, kawan aku ni jarang je solat terawikh 20 rakaat BELAKANG imam (dia yang kata lah,nway..ade ke orang solat depan imam??) Pendek kata,kisah ni sama seperti perumpamaan yang aku sering dengar ketika join jemaah kat Mangalore ni. 'Dalam kita berdakwah ni,boleh diibaratkan seperti melontar bola ke dinding. Kita baling bola tu,dia akan pantul kepada kita balik'..kiranya kita laksanakan juga lah apa yang kita dakwahkan tu. Alhamdulillah..moga usha dia mendapat keberkatanNya dan untuk sedara baru kita tu,kita sama-sama panjatkan kesyukuran dan berdoa moga lebih ramai yang akan mendapat hidayah.

Bila difikir balik 2 ayat yang aku nyatakan tadi,memang membuatkan aku terfikir panjang. Aku sebenarnya dulu duduk satu rumah dengan rakan India yang lain..lama gak,setahun lebih. Cuba gak aku tunjukkan cara-cara Islam,tapi tu lah,hidayah Allah itu milikNya,dan Dia maha mengkehendaki. Memberi kita peringatan gak. Jangan lah fikir yang kita sekarang ni menikmati nikmat Islam dan iman akan kekal. Haruslah kita bersyukur dan berdoa agar 2 nikmat terbesar ni kekal dalam diri kita dan kita akhiri hidup kita dengan husnul khatimah. Insya'Allah.

Assalamualaikum..